Nuvola apps bookcase.svg Artikel nan Tapiliah

Makam Achmad Mochtar

Prof. Dr. Achmad Mochtar (lahia 10 November 1890 di Sumatera Barat; wafaik 3 Juli 1945 di Jakarta) adolah surang ahli biologi molekuler Indonesia. Baliau luluih pado taun 1916 dari STOVIA, dan mulai praktik sabagai dotor di klinik ketek di Panyabungan, Sumatera Utara. Di sinan baliau batamu jo Wilhelm Schüffner, dotor Jerman ahli panyakik tropis nan sadang manaliti patogen malaria, nan kudian manjadi mentor Achmad Mochtar. Pamarentah kolonial Balando kudian mangiriman baliau untuak malanjuikan pandidiakan kadotorannyo di Universitas Amsterdam. Disertasi baliau baso leptospirosis bukan sabauk dari damam kuniang, batantangan jo pandapek Hideyo Noguchi, surang ahli mikrobiologi Japang. (salangkoknyo...)

Artikel nan Tapiliah sabalunnyo: BahrainKubah NabiBatu basurek Saruaso IIRumpun bahaso Malayu-PolinesiaKurambiak


Postscript-viewer-blue.svg Kajadian kini ko

Kamatian takini:


Nuvola apps filetypes.png Lai Tau Sanak

  • "... baso karena telah hampir punah di alam, Indonesia praktis tidak lagi menghasilkan angsana dalam hasil yang berarti secara ekonomi? Nasib yang hampir serupa juga dialami oleh Filipina, Papua Nugini dan Thailand."
  • "... baso tahuri yang terbuat dari kerang kecil akan menghasilkan nada tinggi atau nyaring, sementara kalau yang terbuat dari kerang besar akan menghasilkan nada rendah?"
  • "... baso Antonov An-28 terbang perdana sebagai modifikasi dari Antonov An-14 pada tahun 1969?"
  • "... baso bisa ular tanah mengandung bahan anti-koagulan yang dapat mencegah pembekuan darah? Sudah sejak lama bisa ular yang mengandung zat aktif ini diusulkan diisolasi untuk kepentingan pengobatan trombosis."

P history-lightblue.png Hari iko dalam sajarah


Nuvola apps kcoloredit.png Gambar nan Tapiliah

Batang, sabuak, jo bungo kariang kulik manih.

Baca dalam bahasa lain