Buka menu utama
Saluang

Saluang adolah alat musik tradisional asali Minangkabau, Sumatera Barat. Alat musik ambuih ko tabuek dari batuang tipih nan disabuik talang (Schizostachyum brachycladum Kurz). Orang Minangkabau picayo basonyo bahan nan paliang rancak untuak mambuek saluang barasa dari talang untuak panjamua kain atau talang nan anyuik di sungai. Alat musik ko tamasuak golongan alat musik suliang, tapi labiah sederhana pambuatannyo, cukuik jo malubangi talang ampek buah. Panjang saluang kiro-kiro 40-60 cm, jo diameter 3-4 cm. Adopun kagunoan lain dari talang adolah subagai wadah untuak mambuek lamang, salah satu makanan tradisional Minangkabau. Untuak mambuek saluang ko kito harus manantuan bagian ateh jo bawahnyo talabiah daulu untuak manantuan pambuatan lubang, kalau saluang tabuek dari batuang, bagian ateh saluang iolah bagian bawah rueh batuang. Bagian ateh saluang dirauik untuak dibuek marunciang sakitar 45 derajat sasuai katebalan batuang. Untuak mambuek 4 lubang di alat musik tradisional saluang ko mulai dari ukuran 2/3 dari panjang batuang, nan diukua dari bagian ateh, dan untuak lubang kaduo dan sataruihnyo bajarak satangah lingkaran bambu. Supayo mangasiakan suaro nan rancak, lubang musti dibuet mambulek jo garih tangah 0,5 cm.[1]

RujuakanSuntiang