Buka menu utama

Urang Nieh adolah kalompok etnik nan barasa dari pulau Nieh, Sumatera Utara. Dalam bahaso aslinyo, urang Nias manamokan diri mareka Ono Niha (Ono = anak/katurunan; Niha = manusia) jo pulau Nieh sabagai "Tanö Niha" (Tanö = tanah).

Urang Nieh
Ono Niha
COLLECTIE TROPENMUSEUM Krijger van Nias TMnr 10001780.jpg
Pajuang Nieh saisuak
Jumlah populasi

kurang labiah 1.041.925 (Sensus 2010).

Kawasan bapopulasi cukuik banyak
Kabupaten Nias, Kabupaten Nias Barat, Kabupaten Nias Selatan, Kabupaten Nias Utara, jo Kota Gunung Sitoli
(Pulau Nias, Sumatera Utara, Indonesia)
Bahaso
Bahaso Nias
Agamo
Kristen, Kapicayoan Tradisional
Kalompok etnik tadakek
Batak

Urang Nieh iduik dalam lingkuangan adaik jo budaya nan masih pakek. Hukum adaik Nieh sacaro umum disabuik fondrakö nan mangatur sagalo sagi kahiduikan mulai dari kalahiran sampai kamatian. Masyarakaik Nieh kuno hiduik dalam budaya megalitik dibuktikan dek paninggalan sijarah barupo ukiran pado batu-batu gadang nan masih ditamukan di wilayah padalaman pulau iko sampai kini.

Urang Nieh mangenal sistem kasta(12 tingkek Kasta). Dimano tingkatan kasta nan tatinggi adolah "Balugu". Untuak mancapai tingkatan iko sasaurang musti mampu malakukan alek gadang jo mangundang ribuan urang jo mandabiah ribuan ikua taranak kandiak salamo bahari-hari.

Daftar isi

Asal UsulSuntiang

 
Tari Parang diparagokan di halaman tangah kampuang tradisional. Foto koleksi Tropenmuseum, Amsterdam

MitologiSuntiang

 
Tari Perang

Menurut masyarakat Nias, salah satu mitos asal usul suku Nias barasa dari sebuah pohon kehidupan nan disebut "Sigaru Tora`a" nan terletak di sebuah tempat nan bernama "Tetehöli Ana'a". Menurut mitos tersebut di atas mengatakan kedatangan manusia pertama ke Pulau Nias dimulai pada zaman Raja Sirao nan memiliki 9 orang Putra nan disuruh keluar dari Tetehöli Ana'a karena memperebutkan Takhta Sirao. Ke 9 Putra itulah nan dianggap menjadi orang-orang pertama nan menginjakkan kaki di Pulau Nias.

Penelitian ArkeologiSuntiang

Penelitian Arkeologi telah dilakukan di Pulau Nias sejak tahun 1999 [1],[2]. Penelitian ini menemukan bahwa sudah ada manusia di Pulau Nias sejak 12.000 tahun silam nan bermigrasi dari daratan Asia ke Pulau Nias pada masa paleolitik, bahkan ada indikasi sejak 30.000 tahun lampau kata Prof. Harry Truman Simanjuntak dari Puslitbang Arkeologi Nasional dan LIPI Jakarta. Pada masa itu hanya budaya Hoabinh, Vietnam nan sama dengan budaya nan ada di Pulau Nias, sehingga diduga kalau asal usul Suku Nias barasa dari daratan Asia di sebuah daerah nan kini menjadi negara nan disebut Vietnam.

Penelitian genetika terbaru menemukan, masyarakat Nias, Sumatera Utara, barasa dari rumpun bangsa Austronesia. Nenek moyang orang Nias diperkirakan datang dari Taiwan melalui jalur Filipina 4.000-5.000 tahun lalu [3],[4].

Mannis van Oven, mahasiswa doktoral dari Department of Forensic Molecular Biology, Erasmus MC-University Medical Center Rotterdam, memaparkan hasil temuannya di Lembaga Biologi Molekuler Eijkman, Jakarta, Senin (15/4/2013). Dalam penelitian nan telah berlangsung sekitar 10 tahun ini [5],[6] Oven dan anggota timnya meneliti 440 contoh darah warga di 11 desa di Pulau Nias.

”Dari semua populasi nan kami teliti, kromosom-Y dan mitokondria-DNA orang Nias sangat mirip dengan masyarakat Taiwan dan Filipina,” katanya.

Kromosom-Y adolah pembawa sifat laki-laki. Manusia laki-laki mempunyai kromosom XY, sedangkan perempuan XX. Mitokondria-DNA (mtDNA) diwariskan dari kromosom ibu.

Penelitian ini juga menemukan, dalam genetika orang Nias saat ini tidak ada lagi jejak dari masyarakat Nias kuno nan sisa peninggalannya ditemukan di Goa Togi Ndrawa, Nias Tengah. Penelitian arkeologi terhadap alat-alat batu nan ditemukan menunjukkan, manusia nan menempati goa tersebut barasa dari masa 12.000 tahun lalu.

”Keragaman genetika masyarakat Nias sangat rendah dibandingkan dengan populasi masyarakat lain, khususnya dari kromosom-Y. Hal ini mengindikasikan pernah terjadinya bottleneck (kemacetan) populasi dalam sejarah masa lalu Nias,” katanya.

Studi ini juga menemukan, masyarakat Nias tidak memiliki kaitan genetik dengan masyarakat di Kepulauan Andaman-Nikobar di Samudra Hindia nan secara geografis bertetangga.

Jejak terputus

Menanggapi temuan itu, arkeolog dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional Sony Wibisono mengatakan, teori tentang asal-usul masyarakat Nusantara dari Taiwan sebenarnya sudah lama disampaikan, misalnya oleh Peter Bellwood (2000). Teori Bellwood didasarkan pada kesamaan bentuk gerabah.

”Masalahnya, apakah migrasi itu bersifat searah dari Taiwan ke Nusantara, termasuk ke Nias, atau sebaliknya juga terjadi?” katanya. Sony mempertanyakan bagaimana migrasi Austronesia dari Taiwan ke Nias itu terjadi.

Herawati Sudoyo, Deputi Direktur Lembaga Eijkman nan juga menjadi pembicara, mengatakan, migrasi Austronesia ke Nusantara masih menjadi teka-teki. ”Logikanya, dari Filipina mereka ke Kalimantan dan Sulawesi. Tetapi, sampai saat ini data genetika dari Kalimantan dan Sulawesi masih minim. Masih ada missing link,” katanya.

Di Kalimantan, menurut Hera, nan diteliti genetikanya baru etnis Banjar. Hasilnya menunjukkan, mereka masyarakat Melayu. Di Sulawesi nan diteliti baru Sulawesi Selatan. ”Masih banyak studi nan harus dilakukan,” katanya.

Marga NiasSuntiang

Lihat pula: Daftar marga Nias

Suku Nias menerapkan sistem marga mengikuti garis ayah (patrilineal). Marga-marga umumnya barasa dari kampung-kampung pemukiman nan ada.

Khas NiasSuntiang

Makanan KhasSuntiang

  • Gowi Nihandro (Gowi Nitutu ; Ubi tumbuk)
  • Harinake (daging babi cincang dengan cacahan nan tipis dan kecil-kecil)
  • Godo-godo (ubi / singkong nan diparut, dibentuk bulat-bulat kemudian direbus setelah matang di taburi dengan kelapa nan sudah di parut)
  • Köfö-köfö(daging ikan nan dihancurkan, dibentuk bulat dan dijemur/dikeringkan/diasap)
  • Ni'owuru (daging babi nan sengaja diasinkan agar bisa bertahan lama)
  • Rakigae (pisang goreng)
  • Tamböyö (ketupat)
  • löma (beras ketan nan dimasak dengan menggunakan buku bambu)
  • gae nibogö (pisang bakar)
  • Kazimone (terbuat dari sagu)
  • Wawayasö - nasi pulut

Peralatan Rumah Tangga di NiasSuntiang

  • Bowoa tanö - periuk dari tanah liat, alat masak tradisional
  • Figa lae - daun pisang nan dipakai untuk menjadi alas makanan
  • Halu (alat menumbuk padi) - Alu
  • Lösu - lesung

AmaedolaSuntiang

Peribahasa NiasSuntiang

  • Abölö famera’ö dima ba alua zafeto - Kalau kita terlalu menekan seseorang, dia bisa membalas dengan kasar.
  • Alabu ndraono si darua molaya, owöra wakhe si darua mondrino - Pekerjaan nan dikomandoi banyak orang bisa berantakan.
  • Ala na salawa ala na gere, fakaole li na muhede.(By.Otniel Lase, lahewa.)
  • Aoha noro ni lului wahea, aoha noro nilului waoso, alisi tafadaya-daya hulu ta fae wolo-wolo - Pekerjaan (masalah) nan dikerjakan (diselesaikan) secara bersama-sama akan lebih gampang tuntasnya.
  • Böi ekhugö luo ba wönu - Amarah jangan dipendam
  • Böi tuko wulawa tanömö golowingöu - Jangan mencari atau menciptakan masalahmu sendiri.
  • Hulö la'ewa nidanö, ifuli fahalöhalö (Agus Jerniawan Zebua) - Dikiaskan pada hubungan persaudaraan, walau terjadi konflik, tetap saja kembali rukun.
  • Hulö motomo lagigia, hulö motomo la’oro, lö arara ba lö aroro - Dikiaskan pada usaha atau organisasi nan tidak bertahan lama.
  • Hulö nifokoli zilagae mbögi, siwa khönia lala wekoli, ba ha sambua khönia lala dani.
  • Hulö fatuko bawa zangasio - Mengkiaskan dua pihak nan saling menyalahkan pada hal kedua-duanya punya andil dalam suatu persoalan.
  • Kauko bahili, kauko bandraso, öfaolo göi ndra'ugö, ba ufaolo göi ndra'o - Saling mengalah dan mendekatkan diri untuk mencapai suatu permufakatan.
  • Khöu-khöu mbagi mbölökhau (Agus Jerniawan Zebua)
  • La'a-la'a akho itörö mbawa wato (F.ZEBUA)
  • Mana hili na lakhao ba'ahori, mendua manö gö ni'a sero ma'ökhö (yulius buulolo)
  • Sökhi fau'du moroi ba mbörö moroi na fau'du ba hogu (ican) - Lebih baik bertengkar pada awalnya daripada akhirnya.

MinumanSuntiang

  • Tuo nifarö (minuman nan barasa dari air sadapan pohon nira (dalam bahasa Nias "Pohon Nira" = "töla nakhe") nan telah diolah dengan cara penyulingan)
  • Tuo mbanua (minuman tuak mentah nan barasa dari air sadapan pohon kelapa atau pohon nira nan telah diberi 'laru' berupa akar-akar tumbuhan tertentu untuk memberikan kadar alkohol)

Budaya NiasSuntiang

 
Fahombo (Lompat Batu)

Dalam budaya Ono Niha (Nias) terdapat cita-cita atau tujuan rohani hidup bersama nan termakna dalam salam “Ya’ahowu” (dalam terjemahan bebas bahasa Indonesia “semoga diberkati”). Dari arti Ya’ahowu tersebut terkandung makna: memperhatikan kebahagiaan orang lain dan diharapkan diberkati oleh Yang Lebih Kuasa. Dengan kata lain Ya’ahowu menampilkan sikap-sikap: perhatian, tanggungjawab, rasa hormat, dan pengetahuan. Jika seseorang bersikap demikian, berarti orang tersebut memperhatikan perkembangan dan kebahagiaan orang lain : tidak hanya menonton, tanggap, dan bertanggungjawab akan kebutuhan orang lain (nan diucapkan : Selamat – Ya’ahowu), termasuk nan tidak terungkap, serta menghormatinya sebagai sesama manusia sebagaimana adanya. Jadi makna nan terkandung dalam “Ya’ahowu” tidak lain adolah persaudaraan (dalam damai) nan sungguh dibutuhkan sebagai wahana kebersamaan dalam pembangunan untuk pengembangan hidup bersama.


GaleriSuntiang

Pautan luaSuntiang

RujuakanSuntiang