Pabedaan antaro revisi dari "Urang Cino Padang"

22 bita ditambahkan ,  2 bulan yang lalu
 
 
=== Pangakuan kadaulatan Indonesia ===
[[Berkas:Een Chinese optocht Spandoeken worden meegedragen Op een daarvan staat Lang L, Bestanddeelnr 491-6-4.jpg|al=|jmpl|270x270px|Spanduk nan dibaok de Urang Cino Padang nan babunyi Hiduik "Para Pemburu", yakni batalion Balando bagian dari U-Brigade nan malakun operasi militer di Padang pado tahun 1948]]
Sairing jo pangakuan kadaulatan kamerdekaan Indonesia dek Balando pado tahun 1949, kondisi politik jo kamaanan Padang baransua puliah. Pamarentah mulai manata baliak kahidupan masyarakaik dari babagai aspek, tamasuak parsoalan status kawarganegaraan urang Cino di Indonesia nan alun salasai. [[Soekarno|Presiden Soekarno]] maumuman tantang kaharusan urang Cino di Indonesia untuak mamiliah status kawarganegaraan mereka. Mereka diagiah tigo pilihan. Patamo manjadi warga negara [[Balando]], kaduo manjadi warga negara Indonesia, atau katigo manjadi warga negara [[Republik Rakyat Tiongkok]]. Di Padang, adonyo pilihan status kawarganegaraan urang Cino mambuek babarapo kaluarga punyo status kawarganegaraan yang babedo hinggo manyebabkan mereka tapisah. Manuruik Erniwati, parbedaan pilihan status kawarganegaraan tajadi akibaik babedonyo orientasi jo kapantiangan di antaro urang Cino Padang.{{sfnp|Erniwati|2007|pp=89|ps=: "''Dengan adanya tiga pilihan status kewarganegaraan tersebut, beberapa keluarga memiliki status kewarganegaraan yang berbeda. Perbedaan pilihan status kewarganegaraan ini terjadi sebagai akibat perbedaan orientasi dan kepentingan. Konsekuensi dari pilihan yang berbeda menyebabkan banyak keluarga-keluarga dari etnis Cina di Indonesia termasuk yang tinggal di Padang terpisah-pisah.''"}}